Bahaya ilmu

Yang saya dimaksud adalah bahaya-bahaya yang berkaitan dengan ilmu yang dapat dialami oleh mereka yang menekuninya.
Marilah kita simak

Rasulullah SAW bersabda, "Manusia yang paling berat
adzabnya di hari Kiamat adalah orang alim yang tidak diberi-Nya manfaat dengan ilmunya."

Rasulullah SAW bersabda pula, "Barang siapa semakin bertambah ilmunya tapi hidayahnya tidak bertambah, tidaklah bertambah (hubungannya) dengan Allah melainkan jauhnya."

Banyak sekali hadits lain yang menjelaskan bahaya- bahaya yang dihadapi orang yang berilmu. Di antaranya
dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah dari Jabir disebutkan bahwa Rasulullah SAW bersabda :

"Janganlah kalian belajar ilmu untuk berbangga kepada
para ulama dengan ilmu itu, untuk berdebat dengan
orang-orang bodoh, dan untuk memalingkan wajah orang kepada kalian (menarik perhatian orang). Barang
siapa melakukan itu, kelak dia berada di neraka."


Di sisi lain, seorang alim juga tak boleh menyembunyikan ilmunya.

Dalam sebuah hadits
dikatakan, "Barang siapa menyembunyikan ilmu yang
dimilikinya, Allah akan memakaikannya tali kekang dari
neraka."

Dan ketahuilah bahwa seorang alim yang mendalami ilmunya itu mengharamkan keselamatan (yakni jika tidak mengamalkan ilmunya), ia dapat binasa; tetapi jika tidak demikian (jika selamat dari kebinasaan), ia akan
memperoleh kebahagiaan yang abadi.

Dengan ilmu yang dimilikinya, seorang alim menghadapi
dua kemungkinan: ia akan mengalami kebinasaan jika ia
tidak mengamalkan ilmunya sesuai dengan petunjuk
agama, atau akan mendapatkan kebahagiaan selama-
lamanya jika mengamalkan ilmunya.

Al-Khalil bin Ahmad pernah mengatakan, "Orang itu ada
empat macam:

seorang yang tahu dan dia tahu bahwa dirinya tahu, maka ia adalah orang yang benar-benar
alim, maka ikutilah dia;

seorang yang tahu tetapi ia tidak
tahu bahwa dirinya tahu, maka ia orang yang tertidur,
karena itu bangunkanlah (sadarkanlah) dia.

orang yang tidak tahu dan ia tahu bahwa dirinya tidak tahu, maka ia adalah orang yang memerlukan bimbingan, maka ajarilah dia

orang yang tidak tahu dan ia tidak menyadari bahwa dirinya tidak tahu, maka dia adalah orang yang jahil atau bodoh, maka berhati-hatilah terhadapnya."


Perkataan para ulama, dari kalangan sahabat, tabi'in,
tabiit-tabi'in, dan seterusnya, tentang masalah ini, juga
banyak sekali, dan semuanya menjadi peringatan dan
renungan bagi kita.


Umar pernah mengatakan, "Sesungguhnya yang paling
dikhawatirkan dari umat ini adalah orang munafik yang
alim."

Orang-orang lalu bertanya kepadanya, "Bagaimana
orang alim yang munafik?"
Ia menjawab, "Ia pandai lidahnya, namun bodoh hati dan
amalnya."

Suatu ketika pernah ditanyakan kepada Sufyan bin
Uyainah, "Siapakah orang yang paling lama penyesalan­
nya?" Ia menjawab, "Di dunia, orang yang paling lama
penyesalannya adalah yang berbuat kebaikan kepada orang yang tidak berterima kasih, sedangkan di akhirat adalah orang alim yang melalaikan ilmunya (tidak mengamalkan ilmunya)."


Meskipun demikian, tidak boleh orang tak mau belajar
karena takut tak mampu mengamalkan ilmunya.

Seorang laki-laki pernah berkata kepada Abu Hurairah, "Aku ingin belajar ilmu, tetapi aku khawatir akan menyia-nyiakannya."

Maka Abu Hurairah mengatakan, "Cukuplah seseorang menyia-nyiakan ilmu dengan meninggalkan ilmu."


mengutip perkataan seorang tokoh ulama dengan menyebutkan:
Sufyan telah mengatakan, "Ilmu itu menyerukan untuk beramal. Jika pemiliknya mengamalkannya, ilmu itu me­
netap padanya; jika tidak, ilmu itu pun pergi darinya."

Saya hanya mengingatksn sebuah ayat yang berkaitan dengan masalah ini dengan mengatakan:

Allah SWT telah berfirman yang artinya, "Dan bacakanlah
kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al- Kitab), kemudian dia melepaskan diri dari ayat-ayat itu." (QS Al-A'raf: 175).
.
Semoga menjadi renungan kita bersama terkhusus bagi saya sendiri.
.
by.Von Edison Alouisci






Popular Posts